Polisi Meringkus Pelaku Penggelapan CPO di Rohil

Diterbitkan Tanggal: 03 / 09 / 17

Kategori: | HUKUM & KRIMINAL, RIAU, TODAY |

NUSANTARAEXPRESS, ROHIL–  Empat orang tersangka penggelapan minyak Crude Palm Oil (CPO) di ringkus polisi Rohil. Keempat  tersangka tersebut  yakni , ML, (43) warga Jln. Soekarno Hatta RT. 13 Rw. 00 Desa/Kel. Bukit Kayu Kapur Kota Dumai, dan PM, (51) warga Bukit Kapur RT.  012 Rw.  Desa/Kel. Bukit Kayu Kapur Kec.  Bukit Kapur Kota Dumai, PS, (47)  warga Simpang Bangko Jln.  Medan RT.  05 Rw.  06 Desa/Kel. Sumbu Ampai Kec. Mandau Kab.  Bengkalis. JS, (46), warga Desa Gajah Tua Rt.  05 Rw.  06 Kec.  Mandau Kab. Bengkalis.

Begini Kronologis penangkapan terhadap  tersangka. Pada hari Senin (28/09/17) sekira jam 03.30 wib, terjadi penggelapan minyak CPO ( Crude Palm Oil) , adapun pelaku penggelapan yakni  ML, PM dan 1 orang  berinsial SE (DPO).

Awalnya tersangka PM dan 1 orang tersangka SE melakukan penggelapan terhadap CPO dengan cara menjual minyak CPO tersebut.

Sebelum terjadinya penggelapan CPO itu tersangka ML menjumpai tersangka PM di daerah Rawah Bangke Simpang Pemburu Untuk meminta Uang, oleh sebab itu  tersangka PM memberikan uang sebesar Rp. 500.000, setelah itu tersangka PM memintakan kepada ML untuk menjual minyak CPO yang diangkut oleh ML, kemudian PM mengatakan kepada ML kalau tidak Ada uang  minyak mu lah di jual  1 Tangki, kata tersangka PM.

Kemudian tawaran PM itu direspon oleh ML dengan menjawab Bagaimana cara menjual minyak CPO, “tanya dia. Dijawab oleh PM yang mengatakan, Gampang dan tak perlu kau tahu lokasinya, nanti aku yang jual  dengan harga Rp. 4000 per kilo gram. CPO tersebut nilainya sebesar Rp. 80 juta rupiah, rencananya mau dibagi dua  oleh tersangka, dan nantinya masing-masing tersangka mendapatkan uang Rp.40.juta perorang.

Pada Hari Jum’at-(25/08/17) lalu, sekira jam 16.00 wib,  tersangka ML memuat CPO di PKS PT. MIR Barang Toru Kab. Tapsel.  Kemudiannya, Pada hari Minggu-(27/08/17) yang lalu ML berada di daerah Pinang Awan Cikampak dan  menelpon PM memperyanyakan jadi atau tidaknya CPO tersebut dijual. Tidak mendapatkan jawavaban. Kemudian PM bersama SE (DPO) tersebut menjumpai ML di Pinang Awan, guna memberitahukan kepada ML bahwa padanya sudah ada uang sebesar Rp.50 juta, sisanya setelah CPO di bongkar.

Beranjak dari  Pinang Awan, ketiga orang tersebut berangkat menuju dumai. Sesampainya di Bagan Batu, mereka berhenti di salah satu warung untuk membuka GPS mobil  yang dikendarai tersangka ML dan menunjukan letak GPS tersebut tepatnya berada dibelakang skring. kemudian SE (DPO) membuka GPS tersebut dan setelah dibuka GPS itu dipindahkan ke mobil kijang Grand Extra warna merah yang dikendarai oleh PM bersama SE, Selanjutnya mereka melanjutkan perjalanan ke dumai, sesampainya didaerah Batang Ibul, PM menelpon ML memberitahukan agar CPOnya di turunkan, lalu ML mengatakan Bahwa Ada bagian modal saya disitu,  yakni jatah empat gelang dari situ, dan   PM meminta jatah sebanyak 5 gelang dan menyuruh ML mengirimkan.  Sesampainya PM dan ML di Jembatan Ujung Tanjung, ML menyerahkan kunci mobil Tangki yang dia kendarainya kepada PM , sementara  SE  bersama ML satu mobil kijang Grand Extra warna merah yang sebelumnya di kendarai oleh PM.

ML Menunggu PM di daerah Masjid Raya Rantau Bais, dan GPS disimpan didepan ruko walet yang berada di daerah disekiran jembatan Ujung tanjung.

Selesai menjual dan membongkar CPO tersebut kemudian PM menelpon ML guna menanyakan di mana posisi.

Mendapatan telpon kemudian ML mengejar arah PM dan SE untuk mengambil GPS. Sesampainya di Simpang Benar ML menyerahkan kembali GPS kepada SE. setelah itu  ML  mengikuti  PM dan SE kearah pasar Minggu Banjar XII Kec.  Tanah Putih.

Setelah mereka bertiga bertenu di Banjar XII selanjutnya mereka meninggalkan mobil Tangki tersebut, mereka pergi ke arah Balam. pada saat Di SPBU KM. 4 balam mobil yang dikemudikan oleh PM sedangkan ML pindah duduk di bagian belakang mobil, sesampainya di balam km. 17 ML diturunkan dengan tangan yang diikat  dan mata dilakban setelah ML diturunkan dari mobil  kedua tetsangka pergi. ML lalu betpura-pura minta tolong agar dibantu oleh warga kalau dirinya merupakan  korban perampokan. Oleh warga yang membantu membawa ML  ke kantor Polisi terdekat.

Kini tersangka sudah di amankan pihak kepolisian  guna penyelidikan lebih lanjut. [Humas Polres Rohil-Agung]

         



(Visited 94 times, 1 visits today)
Subscribe to our RSS Feed! Follow us on Facebook! Follow us on Twitter! Visit our LinkedIn Profile!